Search This Blog

Loading...

Tuesday, June 28, 2011

Perlukah kita menegakkan benang yang basah?

Asas kekuatan sesebuah rumah terletak kepada tiangnya, jika tidak kuat atau goyang maka goyanglah seluruh rumah. Begitu juga akan sesebuah negara, jika tiangnya (PEMIMPIN) goyang, macam mana rumah nak kukuh?  Macam mana Melayu nak bersatu jika,, pemimpin pemimpinnya asyik nak besarkan perut? Pernahkah kita dengar pemimpin mana-mana parti ajak rakyat bersatu tanpa mengira parti?  Sudahlah Melayu tidak mempunyai kekuatan EKONOMI, Sekarang politik pula di umbang-ambingkan?
Rakyat akan ikut cara pemimpin. Jika pemimpin asyik sama-sama fitnah, mengutuk sesama sendiri, ajak membenci sesama bangsa, sudah tentu rakyat akan ikut cara pemimpin mereka. Tidak kira apa juga parti. 
Akan tetapi,,, saudara kalian tak perlu gusar, sudah tertulis.. pada akhir zaman, akan lahir golongan2 pemimpin yang munafik.. Jadi, kita hanya perlu menguatkan jati diri kita dan keimanan.
 
Kalau sudah tahu mengutuk dan mencaci tidak baik dalam islam, kenapa perlu ikut resmi pemimpin yang tidak betul? Tidak kira dari mana parti pun. Masalah sekarang adalah masalah dalaman diri masing-masing, yang perlu dielakkan;Tidak kira dari mana parti pun. Masalah sekarang adalah masalah dalaman diri masing-masing, yang perlu dielakkan;Tidak kira dari mana parti pun. Masalah sekarang adalah masalah dalaman diri masing-masing, yang perlu dielakkan;
  • JANGAN TERLALU TAKSUB KEPADA PEMIMPIN, PARTI
  • JANGAN SUKA MENYAMPAIKAN SESUATU BERITA YG BELUM PASTI KEBENARANNYA
  • JANGAN TERLALU MEMPERCAYAI SEGALA MEDIA CETAK BULAT-BULAT, Bukankah tuhan sudah beri akal untuk berfikir?
  • Bukankah Al-Quran bahan bacaan yang 100% benar dan baik?
Masyarakat terlalu mempercayai media cetak/elektronik lebih dari kitab-kitab agama.
Perbanyakkanlah..
  • BERDOA & BAYANGKAN AGAR SEMUA BERSATU
  • BERDOA & BAYANGKAN AGAR KITA MEMILIKI PEMIMPIN YANG ADIL, JUJUR DAN AMANAH SERTA DAPAT MEMBANGUNKAN NEGARA.
  • BERDOA & BAYANGKAN KITA MEMPUNYAI KEKUATAN EKONOMI DAN POLITIK.
Berapa ramai umat islam hari ini yang boleh melakukan perkara perkara seperti dikehendaki yang berpandukan ajaran Al Quran dan Hadis. Melakukan sesuatu bermatlamat dan untuk Mencari keredhaan Allah, walaupun atas Kemurkaan (makluk) manusia.

Sebaliknya kebayakannya bermatlamatkan Mencari Keredhaan makluk (manusia) walaupun atas Kemurkaan (Pencipta) Allah.

Yang mana Lebih Utama?  Perintah dari sesama makluk (manusia) atau perintah dari YANG MAHA PENCIPTA (ALLAH)

Marilah kita bemuhasabah diri, kemanakah tujuan perjalanan kita, apakah ilmu dan bekalan yang diperlukan untuk perjalanan tersebut? Apakah kita di jalan dan dengan muatan (Ilmu dan bekalan) yang betul ?
 
Wassalam...
 
Perkongsian bersama SahabatInteraktif :-)

No comments:

Post a Comment